Aloe vera, Komoditas Idola Baru di Kota Magelang

MAGELANG,-Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa) Kota Magelang melalui kegiatan Pengembangan Urban Farming menyelenggarakan Pelatihan Budidaya Lidah Buaya (Aloe vera)di lahan sempit selama 3 hari mulai 4-6 Maret 2019. Rangkaian kegiatan ini diikuti 70 peserta dari 3 kecamatan di Kota Magelang. Tampil sebagai instruktur antara Sutardi,Api, MMA (Widyaiswara Bapeltan Soropadan) dan Imam Rodli, SPt, MMA (Pimpinan P4S Rama Vera, Wates- Kulon Progo DIY) dan Cory Febry Astuti (Selmutz Magelang). Seperti biasanya metode pelatihan menggunakan komposisi 40% teori dan 60 % praktek tentang budidaya dan pengolahan Aloe vera yang lebih baik.

Kepala Disperpa, Eri Widyo Saptoko dalam sambutannya yang dibacakan oleh Kepala Bidang Pertanian, Agus Dwi Windarto menyatakan bahwa kegiatan ini sangat penting sebagai modal dasar peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) Pertanian Kota Magelang untuk mewujudkan pengembangan komoditas ikonik Aloe vera dalam rangka menunjang pengembangan kegiatan Urban Farming di Kota Magelang. Kegiatan yang menghadirkan sejumlah narasumber dan praktisi itu diharapkan mampu memberikan bekal ketrampilan bagi masyarakat di Kota Magelang. “Kami berharap ke depan bisa muncul beberapa dari peserta ini yang sukses sebagai pelaku agribisnis Aloe vera di Kota Magelang,”tambahnya.

Terkait pelaksanaan kegiatan, dijelaskan Agus, pada hari pertama peserta menerima materi Dinamika Kelompok dan Praktek Budidaya Aloe vera. Kemudian pada hari kedua dilanjutkan dengan materi Olahan Aloe vera dan praktek pengolahan Aloe vera menjadi ice cream, nata de aloe dan teh Aloe vera. “Selanjutnya untuk lebih memberikan wawasan tentang diversifikasi dan legalisasi produk, pada hari terakhir peserta diberikan bekal praktek pengolahan Aloe vera menjadi selai dan minuman squash serta materi Perijinan Sertifikasi P-IRT.

Salah satu instruktur pelatihan, Imam Rodli menjelaskan bahwa kiat sukses menjalani bisnis Aloe vera adalah niat ikhlas, ketekunan dan inovasi. Ditambahkannya, komoditas Aloe vera secara budidaya sangat mudah dirawat, sedangkan secara pasca panen relatif mudah dilakukan dan tidak memerlukan biaya yang terlalu mahal. “Dua kunci lainnya yang tak kalah penting adalah membangun jejaring antar pelaku agribisnis Aloe vera baik di dalam maupun di luar Kota Magelang dan memenuhi batas skala usaha, “tandasnya.

       Sementara itu perwakilan peserta pelatihan, Supartomo, di sela-sela kegiatan mengharapkan agar Disperpa secara kontinyu memberikan pembinaan dan pendampingan komunitas penggiat Aloe vera di Kota Magelang. “Saya mewakili peserta yang hadir, mohon agar Dinas dapat menjembatani kebutuhan peserta setelah pelatihan sehingga dapat terus berkembang ilmu, ketrampilan dan usahanya dalam budidaya, pengolahan dan pemasaran Aloe vera. Syukur-syukur nantinya peserta juga difasilitasi (diajak, red) untuk kunjungan lapang ke lokasi dan industri Aloe vera di luar daerahkhan peserta bisa semakin berkembang wawasannya,”ujarnya. (among_wibowo,red).